Frasa yang saya suka dalam Bahasa Inggris adalah “now or never”; tapi mungkin saya akan mencari tulisan yang sesuai dengan pendapat saya tentang now or never pada kesempatan berbeda. Kali ini, sejak waktu tertentu, saya mengenal istilah lain yang tidak kalah menarik; frasa “pay it forward”, saya mengutip dari tulisan lain yang bagus.

Terjemahan langsungnya adalah bayar ke depan, tapi tentu maksudnya bukan itu. Pengertian tersirat pay it forward; adalah ekspresi untuk menggambarkan penerima dari perbuatan baik; yang membalas kebaikan kepada orang lain, bukan kepada dermawan sebelumnya dari asal menerima kebaikan.

Konsep tua, bukan hal baru, tetapi frasa tertentu mungkin telah tertulis oleh Lily Hardy Hammond dalam bukunya tahun 1916; In the Garden of Delight . Novel Robert Heinlein 1951; Between Planets, membantu mempopulerkan frasa tersebut.

“Pay it forward” terimplementasikan menjadi semacam hukum kontrak pinjaman; dalam konsep penerima manfaat pihak ketiga. Secara khusus, kreditur menawarkan pilihan kepada debitur untuk membayar utang di masa depan; dengan meminjamkannya kepada orang ketiga dari pada membayarnya kembali kepada kreditur asli. Kontrak ini dapat mencakup ketentuan bahwa debitur dapat membayar kembali utang dalam bentuk natura; meminjamkan jumlah yang sama kepada pihak yang sama-sama sedang tidak beruntung setelah mereka memiliki kemampuan; dan dalam kondisi yang sama. Utang dan pembayaran dapat berupa uang atau dengan perbuatan baik lainnya. Jenis transaksi terkait, yang mulai dengan hadiah dan bukan pinjaman, adalah pemberian alternatif .

Frasa Pay It Forward

Sejarah Pay It Forward

Pay it forward berguna sebagai elemen plot utama dalam akhir drama Komedi Baru oleh MenanderDyskolos (judul yang dapat terjemah lain sebagai “The Grouch”). Dyskolos adalah drama pemenang hadiah di Athena kuno pada 317 SM; namun, teks drama tersebut hilang dan baru petemuan dan terbit ulang pada tahun 1957.

Pola tertua, dan mungkin yang paling mendasar dari konsep ini, adalah pengabdian antar generasi dari orang tua kepada anak-anak mereka; memerankan kembali kebaikan yang orang tua mereka sendiri lakukan untuk mereka. Dalam bukunya tahun 1916 In the Garden of Delight, Lily Hardy Hammond merefleksikan; “Saya tidak pernah membalas cinta Bibi Letitia kepadanya, sama seperti ia tidak bisa membalas cinta ibunya. Anda tidak membayar cinta kembali; Anda membayarnya kepada orang lain di masa depan”.

Penulis Amerika dan mantan koresponden perang Richard Harding Davis; telah menerbitkan sebuah cerita pendek populer di The Metropolitan Magazine (tanggal Maret 1914) berjudul “The Boy Scout,” yang juga membahas langsung konsep yang sama. Di dalamnya, “Pramuka” muda melakukan “perbuatan baik” yang akhirnya bergema di seluruh dunia.

Mengenai uang, konsep frasa pay it forward itu terjelaskan oleh Benjamin Franklin , dalam sebuah surat kepada Benjamin Webb tertanggal 25 April 1784 :

Saya tidak berpura-pura memberikan perbuatan seperti itu; Saya hanya meminjamkannya kepada Anda. Ketika Anda […] bertemu dengan Pria jujur ​​lainnya dalam Kesulitan yang sama, Anda harus membayar saya dengan meminjamkan Uang ini kepadanya; memerintahkannya untuk melunasi Hutang dengan cara yang sama, bila ia mampu; dan akan bertemu dengan kesempatan lain. Saya berharap itu bisa pergi melalui banyak tangan, sebelum bertemu dengan Knave yang akan menghentikan kemajuannya. Ini adalah trik saya untuk melakukan banyak hal baik dengan sedikit uang.

Ralph Waldo Emerson, dalam esainya tahun 1841; “Kompensasi”, menulis; “Dalam tatanan alam, kita tidak dapat memberikan manfaat kepada mereka yang darinya kita menerimanya, atau hanya jarang. Tetapi manfaat yang kita terima harus terberikan lagi, baris untuk baris, akta untuk akta, sen untuk sen, untuk seseorang”. Woody Hayes (1913 – 1987), pemenang lima gelar nasional sebagai pelatih sepak bola di Ohio State University; salah mengutip Emerson dengan mengatakan, “Anda jarang dapat membayar kembali. Anda selalu dapat membayar, dan Anda harus membayar baris demi baris, perbuatan untuk perbuatan, dan sen untuk sen”. Ia juga mempersingkat kutipan (salah) menjadi “Anda tidak akan pernah bisa membayar kembali; tetapi Anda selalu dapat membayar di masa depan” dan variannya.

Novel tahun 1929, Magnificent Obsession; oleh Lloyd C. Douglas, juga mendukung filosofi ini, mengkombinasikan dengan konsep bahwa perbuatan baik harus berlaku secara rahasia.

Seorang juru bicara anonim untuk Alcoholics Anonymous mengatakan dalam The Christian Science Monitor pada tahun 1944; “Anda tidak dapat membayar setiap orang kembali untuk kebaikan yang telah terjadi pada Anda; jadi Anda harus mencoba untuk menemukan seseorang yang dapat Anda bayar”.

Juga pada tahun 1944, langkah pertama mengambil dalam pengembangan yang menjadi Proyek Heifer; salah satu strategi intinya adalah “Meneruskan Hadiah”.

Dalam novel Antara Planet 1951 karya Robert Heinlein; keadaan perang menempatkan protagonis di negara yang adalah ilegal untuk menghabiskan uang asingnya. Ia lapar dan orang asing memberinya cukup untuk membayar makan siang :

Sang bankir merogoh lipatan gaunnya, mengeluarkan satu nota kredit. “Tapi makanlah dulu—perut yang kenyang akan menguatkan penilaian. Beri aku kehormatan untuk menerima ini sebagai penyambutan bagi pendatang baru”.

Harga dirinya mengatakan tidak; perutnya berkata YA! Don mengambilnya dan berkata, “Uh, terima kasih! Anda baik sekali. Saya akan membayarnya kembali, kesempatan pertama”.

“Sebaliknya, bayar di masa depan untuk beberapa saudara lain yang membutuhkannya”.

Ahli matematika Paul Erdős mendengar tentang seorang siswa matematika yang menjanjikan; yang tidak dapat mendaftar di Universitas Harvard karena alasan keuangan. Erdős memberikan kontribusi yang cukup untuk memungkinkan pemuda itu mendaftar. Bertahun-tahun kemudian, pria itu menawarkan untuk mengembalikan seluruh uang itu kepada Erdős; tetapi Erds bersikeras bahwa pria itu lebih suka mencari siswa lain dalam situasinya, dan memberikan uang kepadanya. [9]

Mungkin juga penerima manfaat asli menjadi bagian dari rantai kebaikan selanjutnya.

Lihat kabar lainnya Di Sini.

Beberapa waktu di tahun 1980, sebuah komik Marvel; tambahan enam belas halaman muncul di Chicago Tribune berjudul “Berapa Harga Sebuah Kehidupan?”; dan kemudian tercetak ulang sebagai cerita cadangan di Marvel Team-Up #126 tertanggal Februari 1983. Ini adalah tim-up antara Spider-Man dan The Incredible Hulk, ketika Spider-Man membantu Hulk melarikan diri dari polisi yang secara keliru mengira bahwa ia sedang menyerang mereka.

Setelah itu, mereka bertemu dalam identitas rahasia mereka, dengan Peter Parker memperingatkan Bruce Banner meninggalkan kota karena serangan Hulk terhadap polisi. Tapi Banner bangkrut, dan bahkan tidak mampu membayar ongkos bus. Akibatnya, Parker memberi Banner uang $5 terakhirnya; mengatakan bahwa seseorang telah memberinya uang ketika ia sedang tidak beruntung, dan beginilah cara ia membayar hutang itu. Kemudian, di Chicago, Hulk menghadapi perampok yang baru saja merampok uang pensiun seorang pensiunan tua, semua uang yang ia miliki. Setelah mengumpulkan para perampok, Hulk berbalik ke arah korban. Pensiunan itu berpikir bahwa Hulk akan menyerangnya juga, tetapi sebaliknya, Hulk memberinya uang $5. Ternyata orang tua yang sama sebelumnya telah memberikan uang $5 kepada Peter Parker yang kurang beruntung.

Frasa pay it forward; 1999 novel, film dan proyek selanjutnya

Pada tahun 1999, novel Catherine Ryan Hyde Pay It Forward terbit; dan kemudian mengalami adaptasi pada tahun 2000 menjadi sebuah film dengan nama yang sama; distribusi oleh Warner Bros dan bintang oleh Kevin SpaceyHelen Hunt dan Haley Joel Osment . Dalam buku dan film Ryan Hyde, gambaran sebagai kewajiban untuk melakukan tiga perbuatan baik untuk orang lain; sebagai tanggapan atas perbuatan baik yang pernah kita terima. Perbuatan baik seperti itu harus mencapai hal-hal yang orang lain tidak dapat capai sendiri. Dengan demikian, praktik tolong-menolong dapat menyebar secara geometris ke seluruh masyarakat; dengan perbandingan tiga banding satu, menciptakan gerakan sosial; akan berdampak membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik.

Gerakan dan Yayasan Pay it Forward; berdiri di AS membantu memulai efek riak dari tindakan kebaikan di seluruh dunia. Presiden yayasan yang baru terpilih; Charley Johnson, memiliki ide untuk mendorong tindakan kebaikan dengan memiliki Gelang Pay it Forward; yang bisa memakai sebagai pengingat. Sejak itu, lebih dari satu juta gelang Pay it Forward telah terdistribusikan; di lebih dari 100 negara yang memicu tindakan kebaikan. Sebagian gelang tetap dengan penerima aslinya; tentu, karena mereka beredar dalam semangat altruisme timbal balik atau umum.

Pada tahun 2007, International Pay It Forward Day;

berdiri di Australia oleh Blake Beattie. Sekarang telah menyebar ke 70 negara dengan lebih dari 50 proklamasi negara bagian dan kota. Perkiraan telah menginspirasi lebih dari lima juta tindakan kebaikan dan telah tampil di 7, 9, 10, ABC, NBC, Fox 5, Fox 8, dan Global News di Kanada.

Pada tanggal 5 April 2012, WBRZ-TV; afiliasi Perusahaan Penyiaran Amerika untuk kota Baton Rouge , Louisiana; membuat cerita di The Newton Project; sebuah organisasi penjangkauan 501(c)(3) yang terbentuk untuk menunjukkan bahwa terlepas dari seberapa besar masalah dunia tampaknya; setiap orang dapat membuat perbedaan; hanya dengan meluangkan waktu untuk menunjukkan cinta, penghargaan, dan kebaikan kepada orang-orang di sekitar mereka. Ini berdasarkan pada konsep pay it forward yang klasik; tetapi menunjukkan dampak dari setiap tindakan di dunia dengan melacak setiap gelang dengan nomor ID unik; dan mengukur kehidupan yang telah tersentuh masing-masing. Upaya Proyek Newton untuk mengukur manfaat dari sistem tipe Pay It Forward; dapat terlihat oleh masyarakat umum di situs web mereka.

Terinspirasi oleh John F. Kennedy yang menyatakan frasa pay it forwad secara mendalam;

“Marilah kita memikirkan pendidikan sebagai sarana untuk mengembangkan kemampuan terbesar kita; karena dalam diri kita masing-masing ada harapan dan impian pribadi yang terpenuhi; dapat menterjemahkan menjadi manfaat bagi semua orang dan lebih besar lagi. Kekuatan untuk bangsa kita”, The Student Body of America Association, sebuah organisasi nirlaba 501(c)3; telah memprakarsai program Project Pay it Forward untuk mengimplementasikan pendidikan dengan konsep frasa pay-it-forward.

Model Ekonomi

Beberapa perusahaan telah mengadopsi pendekatan frasa pay it forward sebagai model ekonomi. Ini termasuk Karma Kitchen, ketika makanan pelanggan telah terbayar oleh pelanggan sebelumnya; dan pelanggan kemudian terdorong untuk berkontribusi terhadap makanan pelanggan di masa depan. Heifer Project International mempelopori pendekatan dalam pembangunan berkelanjutan, dan telah termanfaatkan oleh pemberi pinjaman keuangan mikro. Sebagian penulis menganjurkan pendekatan pay it forward menggunakan sebagai sarana utama transaksi ekonomi. Model seperti itu mulai menjadi topik penelitian.

Frasa Pay It Forward – Sumber : Wikipedia

ERA DIGITAL
INVESTASI TAK TERBATAS RUANG & WAKTU


Rumah tinggal keluarga adalah kebutuhan dasar manusia. Utamanya bagi Pekerja Migran Indonesia, Klub Cahaya melayani kebutuhan dengan kerja sama saling menguntungkan. Selengkapnya klik ke Klub Cahaya atau Real Estate. Atau ke Beranda.

Kesempatan Emas – Miliki aset properti dengan murah, mudah dan cepat..!!!
Harga tanah dan rumah naik terus, tak pernah turun..
Kami menawarkan 2 cara pembelian : 1. Beli tanah dulu, bangun rumah nanti. 2. Beli rumah langsung, sudah termasuk tanah.
Dengan mendaftar pembelian properti kami, Anda sudah memiliki properti bersama kami..

Hubungi kami untuk mendapat penawaran dan negosiasi terbaik..
Pembayaran setelah lengkap dokumen Notaris..

Perumahan Cahaya Caruban – Kendal
PT. Cemerlang Cahaya Internasional
Kontak HP/WA :
+62 838 61122815
https://klubcahaya.com
Kategori: Goresan

0 Komentar

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: